Ditemukan Spesies Hiu Baru yang Mengeluarkan Cahaya

by / Comments Off on Ditemukan Spesies Hiu Baru yang Mengeluarkan Cahaya / 13 View / July 23, 2019

Mungkin banyak dari kita sudah tahu bahwa hiu mengintai dan mengendus-endus mangsanya sebelum mereka menyerang mangsanya dengan cepat dan memangsanya dengan brutal.

Tetapi, spesies hiu yang baru ditemukan ini mempunyai cara aneh untuk menangkap mangsanya, yakni mengeluarkan cahaya dalam kegelapan lautan, dan mangsa akan mendatangi mereka.

Hiu spesies baru sepanjang 144 mm ini ditemukan di Teluk Meksiko, Amerika Serikat.  Pada tahun 1979, seekor hiu saku (pocket shark) ditemukan di pesisir timur Samudera Pasifik. Penemuan tersebut tak mengundang banyak ketertarikan para peneliti untuk menggali lebih jauh tentang hiu tersebut.

Lalu pada Februari 2010, hiu yang kedua ditangkap. Kali ini di Teluk Meksiko, Amerika. Sampai saat ini, tubuh keduanya disimpan sebagai spesimen satu-satunya dari jenis itu di laboratorium.

baca : Ternyata Perairan Indonesia Timur Adalah Rumah Hiu Berjalan yang Hanya Ada di Indonesia

Hiu saku Amerika (American Pocket Shark) yang mampu mengeluarkan cairan berpendar bercahaya dari tubuhnya atau bioluminesen ini hanya berukuran 144 mm. Foto Jesse Wicker/ NOAA/NMFS Miami Laboratory

Sejak beberapa tahun yang lalu, tim ilmuwan dari Tulane University, Lousiana, Amerika Serikat mulai memeriksa hiu kedua dengan lebih teliti, dengan menggunakan mikroskop pembedahan, citra x-ray, dan CT scan.

Ternyata dari pemeriksaan tersebut, ditemukan bahwa ia memiliki lebih lebih sedikit tulang belakang daripada hiu pertama, selain itu sebagian besar tubuhnya ditutupi oleh photophores penghasil cahaya.

Para ilmuwan akhirnya menemukan ada 5 perbedaan mendasar, dan disimpukan bahwa hiu Pasifik Timur dan Teluk Meksiko adalah spesies yang terpisah. Yang terakhir, sekarang dikenal sebagai Hiu Saku Amerika (American pocket shark), dan telah secara ilmiah  diberi nama Mollisquama mississippiensis. Penemuan ini telah dipublikasikan dalam sebuah jurnal di Zootaxa.

menarik dibaca  : Ikan Purba Hidup yang Melebihi Era Dinosaurus Ini Ada di Indonesia

Spesimen hiu saku Amerika (American Pocket Shark) berkemampuan bioluminesen ini ditangkap oleh kapal NOAA saat misi penelitian tentang paus sperma. Foto : Jesse Wicker/NOAA/NMFS Miami Laboratory

Dalam publikasi tersebut,  disebutkan bahwa hiu ini mengeluarkan cairan bercahaya dari kelenjar kecil di dekat sirip depan. Kelenjar berotot dengan garis proyeksi fluoresen yang tertutup pigmen, menunjukkan mereka menyemprotkan cairan bercahaya, kata ilmuwan dari NOAA (National Oceanic and Atmospheric Administration).

Hiu ini juga memiliki titik-titik yang mengeluarkan cahaya di permukaan perutnya. Para ilmuwan meyakini bahwa cahaya ini membantu untuk menarik mangsa, yang tertarik pada cahaya di kegelapan.  Sementara si hiu yang praktis tidak terlihat, melakukan serangan tiba-tiba kepada mangsanya.

baca juga : Begini Penampakan Kalajengking Laut Purba, Satwa Laut Buas yang Pernah Ada

Hiu saku Amerika atau American Pocket Shark yang mampu mengeluarkan cairan berpendar atau bioluminesen. Foto : Mark Doosey/Tulane University/newatlas.com

Makhluk hidup lautan yang mampu mengeluarkan cahaya dalam gelap adalah hal yang umum di lautan lepas. NOAA memperkirakan sekitar 90% hewan yang hidup di laut lepas bersifat bioluminesen, yaitu cahaya yang dikeluar oleh organisme-organisme laut ini dipicu oleh reaksi kimia yang memancarkan energi cahaya. Cahaya ini digunakan untuk menarik pasangan, memperingatkan penyerang untuk menjauh atau, dalam kebanyakan kasus, memangsa satwa yang lebih kecil.

Tentu kita ingat ikan bertaring dengan antena bercahaya yang meneror Marlin dan Dory dalam film “Finding Nemo”. Satwa laut itu dijuluki Setan Hitam Lautan (Black Seadevil).  Black Seadevil mempunyai bagian kepala yang besar dan lebar, mulutnya besar dan bergigi. Di bagian atas mulut ada antena dengan bola bercahaya yang bisa digerakkan sebagai umpan untuk menarik dan kemudian memangsa hewan-hewan kecil yang mendekat.

Ilustrasi ikan black seadevil dalam film animasi Finding Nemo. Foto : disney

Sumber : newatlas.com, cnn.com, fox10tv.com, biotaxa.org, mongabay.co.id

Related Posts

  • 76
    Sejak 1980-an, petani kelapa di sejumlah desa di Kabupaten Kepulauan Talaud, Sulawesi Utara, akrab menggunakan pestisida untuk membasmi hama belalang sexava. Belalang ini ganas, melahap daun hingga bunga kelapa di wilayah Sulawesi Utara dan Maluku Utara. Begitu hebat serangannya, pembasmian dilakukan dengan penyemprotan dari udara menggunakan helikopter. Namun, bukan hama yang…
    Tags: dan, di, yang, dari, ini
  • 69
    Johannesburg - Tahun 2015, polisi di ibu kota Mozambik,Maputo, menangkap sekelompok pria dan menyita cula badak, sejumlah besar dolar, segepok mata uang lokal, dan -yang agak tidak biasa- empat karung beras. Dua pria yang ditangkap adalah warga Korea Utara yang mengaku sebagai diplomat yang bertugas di Afrika Selatan. Uang jaminan untuk…
    Tags: yang, dan, di