Ruang Terbuka Hijau, Penting untuk Manusia dan Kehidupan Burung

by / Comments Off on Ruang Terbuka Hijau, Penting untuk Manusia dan Kehidupan Burung / 14 View / July 5, 2018

Kota merupakan pusat kreativitas budaya yang juga menjadi perjuangan keras manusia. Kota merefleksikan vitalitas, kemajuan sosial, dan ekonomi. Semakin berkembangnya suatu kota, komunitas perkotaan juga tumbuh menjadi lebih besar dan padat. Masalah yang timbul juga semakin banyak, termasuk persoalan lingkungan

Buku Inoguchi dan kawan-kawan 2003 tentang Kota dan Lingkungan menjelaskan bahwa masyarakat di perkotaan harus berwawasan ekologi. Selain hidup berdampingan dengan manusia, mereka juga harus memprioritaskan lingkungan kota.

“Mereka harus mampu berpikir, ada kebutuhan mendesak untuk mengurangi beban lingkungan, seperti polusi udara dan air, memperkecil dan mengatur sampah rumah tangga dan industri, juga merawat tempat-tempat rekreasi yang alamiah menyenangkan,” terang Inoguchi.

Buku lain yang berjudul Perancangan Kota Secara Terpadu, Teori Perancangan Kota dan Penerapannya oleh Zahnd tahun 2006 menjelaskan bahwa di perkotaan terdapat ruang terbuka atau open space yang sering dinilai hanya secara visual. Ruang terbuka seperti alun-alun sering tidak diperhatikan dengan baik karena dianggap ada secara alamiah, tanpa adanya kesadaran bahwa kebutuhan ruang terbuka itu sangat berarti.

Beruntung, Indonesia memiliki peraturan tentang ruang terbuka khususnya ruang terbuka hijau (rth). Diantaranya Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 05/PRT/M/2008 Tentang Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan dan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang.

Dalam beberapa pasal di undang-undang ditulis proporsi ruang terbuka hijau pada wilayah kota paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dari luas wilayahnya. Sementara, luasan ruang terbuka hijau publik pada wilayah kota paling sedikit 20 (dua puluh) persen dari luas wilayahnya.

Baca: Ruang Terbuka Hijau dan Pekarangan Ramah Burung

 

Merpati batu yang bertengger di salah satu pohon di Monas, Jakarta. Foto: Aronika Kaban

 

Jakrta, misalnya. Berdasarkan situs https://data.go.id/dataset/ruang-terbuka-hijau-dki-Jakarta, terdapat 3.043 ruang terbuka hijau yang berada di Jakarta Barat, Jakarta Selatan, Jakarta Timur, Jakarta Pusat, Jakarta Utara, dan Kepulauan Seribu. Bentuknya berupa jalur hijau jalan, rth pemakaman, taman bangunan umum, taman interaktif, taman kota, taman lingkungan, taman rekreasi, dan tepian air.

Bila dilihat fungsi utama (intrinsik) yaitu fungsi ekologis, ruang terbuka hijau menjadi bagian dari sistem sirkulasi udara (paru-paru kota); pengatur iklim mikro; peneduh; produsen oksigen; penyerap air hujan; penahan angin; serta penyedia habitat satwa.

 

Takur ungkut-ungkut membuat sarang di salah satu pohon di Monas, Jakarta. Foto: Aronika Kaban

 

Ruang terbuka hijau untuk Avifauna

Ruang terbuka hijau sejatinya tidak saja dibutuhkan manusia, tetapi juga satwa liar seperti burung atau avifauna. Di alam, burung berperan penting sebagai pemencar alami biji sekaligus menggambarkan kualitas lingkungan suatu tempat.

Ani Mardiastuti, Kepala Bagian Ekologi dan Manajemen Satwa Liar, Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Institut Pertanian Bogor, bersama beberapa peneliti di tahun 2014 telah menerbitkan panduan praktis menentukan kualitas ruang terbuka hijau. Burung dijadikan sebagai indikatornya.

Di dalam buku itu, jenis burung yang teridentifikasi di suatu rth akan dikelompokkan berdasarkan karakternya seperti pakan, jenis penetap atau migran, teknik reproduksi, lokasi peletakan sarang, waktu aktif burung mencari makan, serta jenis habitat yang dihuni. Nantinya, ada nilai-nilai berdasarkan karakter burung yang hasilnya dapat menentukan kategori kualitas ruang terbuka hijau.

“Berdasarkan pengetahuan empiris, burung mudah ‘bereaksi’ terhadap habitatnya, sehingga burung dapat digunakan sebagai ‘ukuran’ baik tidaknya suatu habitat, termasuk habitat ruang terbuka hijau. Dengan kata lain, burung dapat digunakan sebagai indikator untuk menentukan kualitas ruang terbuka hijau di perkotaan,” terang Ani.

 

Betet biasa mencari makan di antara pepohonan di Monas, Jakarta. Foto: Aronika Kaban

 

Di ruang terbuka Monas, Jakarta misalnya. Berdasarkan pantauan Mongabay(11/6/2018) ragam jenis burung relative mudah dipantau. Bahkan, sarang jenis takur ungkut-ungkut (Megalaima haemacephala) hanya diketinggian kurang lebih 5 meter.

Selama beberapa jam pengamatan, teridentifikasi 19 jenis burung di wilayah ini. Ada betet biasa (Psittacula alexandri), burung-gereja eurasia (Passer montanus), burung-madu sriganti (Cinnyris jugularis), caladi ulam (Dendrocopos macei), cekakak sungai (Halcyon chloris), cinenen jawa (Orthotomus sepium), kepudang-kuduk hitam (Oriolus chinensis), tekukur biasa (Streptopelia chinensis), walet linchi (Collacalia linchi), dan sepah kecil (Pericrocotus cinnamomeus).

 

Pelatuk sayap-merah (Picus punnicus). Foto: Asep Ayat

 

Sementara di Bogor, ada pula ruang terbuka hijau yang dibangun lebih lama dari Monas. Adalah Kebun Raya Bogor, kebun raya ke-13 tertua di dunia yang didirikan pada 18 Mei 1817 oleh Prof. Dr. C.G.C. Reinwardtt, ahli botani dari Jerman yang pada waktu itu bernama sland Plantentum de Butenzorg. Awalnya, sebagai pusat introduksi berbagai tanaman ekonomi penting pertanian.

Kebun raya ini merupakan tempat hidup berbagai jenis satwa selain tumbuhan tentunya. Berdasarkan Perda No. 11 tahun 1978, semua jenis satwa liar yang ada di Kebun Raya Bogor, seperti kalong, musang, burung, kupu-kupu dan serangga lainnya, secara hukum dilindungi. Perlindungan satwa liar penting untuk kelestarian dan keserasian lingkungan.

Awal penelitian yang dilakukan Koningsberger 1901 hanya ditemukan 6 jenis burung. Penelitian Hoogerwerf pada 1948, 1949 dan 1953 menunjukkan ada 143 jenis burung di sini. Namun, seiring perkembangan Kebun Raya Bogor, seperti dibukanya untuk umum, pembersihan secara intensif, dan berbagai faktor lain, diketahui jumlah jenis burungnya menurun.

Bas van Balen (tahun 1980-1981; tahun 1984) hanya menemukan 56 jenis burung. Selanjutnya beberapa penelitian lain di 2001 menemukan 46 jenis burung, pada 2004 (56 jenis), 2013 (48 jenis), 2016 (18 jenis), dan 2018 terpantau 25 jenis.

 

Raja-udang meninting yang bertenger mencari ikan kecil. Foto: Asep Ayat

 

Upaya konservasi

Demi menjaga keberadaan ruang terbuka hijau dan memberikan fungsi intrinsik, di Semarang, Pencinta Alam Haliaster dan kampus Universitas Diponegoro (Undip) melakukan kegiatan bernama “Common Bird Project” yang dimulai 2018. Karyadi Baskoro, dosen biologi Universitas Diponegoro, mengatakan kegiatan ini merupakan pengembangan dari Atlas Keanekaragaman Burung Semarang Raya. Dari atlas tersebut, dipersempit menjadi burung umum yang akan diteliti lebih dalam ekologinya.

“Kami meneliti cucak kutilang (Pycnonotus aurigaster), burung-madu sriganti (Cinnyris jugularis), tekukur biasa (Streptopelia chinensis), burung-gereja eurasia (Passer montanus), bondol spp, walet linchi (Collacalia linchi), dan jenis cinenen pisang (Orthotomus sutorius),” terangnya.

 

Ruang terbuka hijau yang tidak hanya bermanfaat bagi manusia tetapi juga makhluk hidup lainnya. Foto: Fransisca N Tirtaningtyas/Mongabay Indonesia

 

Mengapa jenis umum, bukan yang langka? Baskoro mengatakan, skala prioritas penting diutamakan dalam situasi terbatasnya sumber daya. Meninggalkan (kajian) jenis umum akan membuka peluang terulangnya kasus kehilangan jenis, sementara pengetahuan ekologinya minim. Hal ini terjadi pada jenis-jenis yang sekarang langka. “Dulu ketika melimpah, dianggap umum, kurang diperhatikan. Setelah populasinya menyusut, kita kebingungan karena belum pernah ada kajian mendalam,” jelasnya.

Menurut Karyadi, kegiatan ini akan dimulai dari ruang terbuka hijau kampus Undip yang berperan besar sebagai tempat berlindung sekaligus sumber pakan burung. “Dimulai dari mahasiswa sebagai bahan studi ekologi hewan atau burung yang jangka panjangnya akan dikembangkan database pemantauan burung perkotaan,” tandasnya.

 

Literatur:

Inoguchi, T., Newman, E., Paoletto, G. 2003. Kota dan Lingkungan, pendekatan baru terhadap masyarakat berwawasan ekologi. LP3ES, Jakarta.

Mardiastuti, A., Mulyani, Y. A., Rinaldi, D., Rumblat, W., Dewi L.K., Kaban, A., Sastranegara, H. 2014. Panduan Praktis Menentukan Kualitas Ruang Terbuka Hijau dengan Menggunakan Burung sebagai Indikator. Institut Pertanian Bogor.

Zahnd, M. 2006. Perancangan kota secara terpadu, teori perancangan kota dan penerapannya. Penerbit Kanisius, Yogyakarta

sumber; mongabay.co.id

Related Posts

  • 66
    Jumlah jenis burung di Indonesia pada 2018 ini sebanyak 1.771 jenis. Jumlah ini bertambah dua jenis, yang satu jenisnya merupakan khas/endemis Indonesia, bila dibandingkan pada 2017 yaitu sebanyak 1.769 jenis. Jenis endemis yang teridentifikasi sebagai jenis baru ini adalah myzomela rote (Myzomela irianawidodoae). Burung ini hanya ditemukan di Pulau Rote,…
    Tags: burung, yang, jenis, di, dan, ada
  • 57
    Johannesburg - Tahun 2015, polisi di ibu kota Mozambik,Maputo, menangkap sekelompok pria dan menyita cula badak, sejumlah besar dolar, segepok mata uang lokal, dan -yang agak tidak biasa- empat karung beras. Dua pria yang ditangkap adalah warga Korea Utara yang mengaku sebagai diplomat yang bertugas di Afrika Selatan. Uang jaminan untuk…
    Tags: yang, dan, di